Upacara Adat Satu Suro Kampung Adat Cirendeu - Blogger Bandung | Penjaja Kata
Blogger Bandung yang menyediakan berbagai kebutuhan kata
Blogger Bandung | Copywriter
1690
post-template-default,single,single-post,postid-1690,single-format-standard,bridge-core-1.0.4,ajax_fade,page_not_loaded,,side_area_uncovered_from_content,qode-theme-ver-18.0.9,qode-theme-bridge,disabled_footer_bottom,qode_header_in_grid,wpb-js-composer js-comp-ver-5.7,vc_responsive
 

Upacara Adat Satu Suro Kampung Adat Cirendeu

Upacara Adat Satu Suro Kampung Adat Cirendeu

Kampung adat Cirendeu adalah salah satu kampung yang masih memelihara adat dan tradisi leluhur sunda, terutama dalam mengamalkan nilai dari ajaran-ajaran sunda wiwitan. Salah satu kekayaan budaya kampung adat di tatar Pasundan ini terletak di desa Cirendeu, Cimahi, Jawa barat.

Pagi tadi (25 /10) para masyarakat kampung adat Cirendeu menyelenggarakan upacara nutup taun 1947 (Tutup tahun) dan ngemban taun 1 sura 1948 (Menyambut tahun baru) saka dalam penanggalan sunda. Selain hari libur nasional tahun baru islam 1436 H, hari sabtu juga menjadi hari paling baik dalam penanggalan di kalender sunda.

1414255696247448203

Pintu Masuk Kampung Adat Cirendeu

Bagi masyarakat adat kampung Cirendeu, kegiatan ini menjadi sebuah kegiatan wajib di setiap tahun. Apalagi bagi mereka upacara adat satu suro ini adalah hari raya dalam kepercayaan yang mereka anut. Dalam prosesnya, setiap rangkaian upacara memiliki persamaan yang cukup signifikan dengan beberapa aktifitas yang dilakukan umat muslim pada saat hari raya pula.

141425598140811768

Setiap Wanita Membawa Bunga Dari Kediaman Masing-Masing

Penyeleggaraan upacara mayoritas ditangani oleh kaum pria, sedangkan kaum wanita mempersiapkan sesaji yang akan disajikan untuk masyarakat kampung adat Cirendeu beserta tamu dari luar kampung adat. Selain itu, pria dan wanita berada ditempat terpisah. Para wanita berada di bale sarasehan beserta para sesepuh adat, sedangkan para pria berada di panggung utama.

1414256403652799161

Bale Sarasehan , Tempat Para Wanita & Sesepuh

14142564731845183750

Panggung Utama, Tempat Para Pria

Berbagai macam sesajen turut disediakan dalam proses upacara, terutama berupa hasil bumi dari Cirendeu. Sebuah tanda syukur terhadap bumi yang mereka anggap sebagai tuhan disajikan dalam bentuk sesajen, lantas setelah prosesi upacara selesai sesajen tadi menjadi sesaji yang disajikan dan dinikmati oleh masyarakat bukan sekedar pajangan semata. Setiap keluarga juga membawa bunga saat datang ke tempat upacara, bunga-bunga yang dibawa ini nantinya dijadikan salah satu kebutuhan untuk nyekar ke makam leluhur setelah proses upacara selesai.

14142565521051042097

Salah Satu Sesajen

Di awal upacara para sesepuh adat memberikan wejangan, lalu mengajak masyarakat untuk berdoa serta memanjatkan pujian-pujian kepada bumi tempat hidup dan pemberi kehidupan. Diiringi dengan lagu-lagu kawih sunda, prosesi doa yang dilakukan para sesepuh beserta masyarakat kampung adat Cirendeu berlangsung dengan begitu khidmat.

Setelah doa selesai dipanjatkan, upacara pun dilanjutkan pada  proses sungkeman antar masyarakat serta sesepuh kampung adat Cirendeu. Saya pribadi beserta tamu lain selaku warga luar kampung adat turut dilibatkan dalam tahap akhir upacara ini, beberapa pihak masyarakat adat terbuka dengan menyalami setiap tamu serta menawarkan bentuk keramahtamahan dengan menawarkan sajian masakan yang telah dipersiapkan.

1414256629264239853

Para wanita Sungkem Kepada Sesepuh

14142566611339317756

Pria Yang Muda Sungkem Kepada Pria Yang Lebih Tua

Panganan-panganan olahan dari singkong menjadi sajian utama. Olahan singkong merupakan produk unggulan dari kampung adat Cirendeu, karena ada pantangan bagi para penganutnya untuk memakan nasi. Upacara ini merupakan sebuah acara pembukaan saja, beberapa minggu kemudian akan dilaksanakan kegiatan hiburan seni sunda sebagai puncak dari rangkaian acara kampung adat Cirendeu tepatnya pada tanggal 15 – 16 November 2014 mendatang. Warga kampung adat setempat pun akan menerima dengan hangat masyarakat luar yang ingin ikut menikmati puncak acara dari kampung adat Cirendeu.

Sandra Nurdiansyah – Ekspeditor Sobat Budaya Bandung

(Visited 58 times, 1 visits today)
2 Comments
  • Eka Apristian (@ekaapristian)
    Posted at 01:21h, 28 October Reply

    Wah baru tau kalo ada kampung ini, semoga bakalan terus ada ya

    • Sandra Nurdiansyah
      Posted at 05:01h, 28 October Reply

      Amin, justru kami di Sobat Budaya sedang mencoba mendokumentasikan sejuta budaya Indonesia. Salah satunya adalah kampung adat Cirendeu ini, apabila Anda tertarik membantu juga sudah ada ko Sobat Budaya di setiap kota nya. 😀

Post A Comment

We work closely with you and carry out research to understand your needs and wishes.